Jumat, 28 September 2012

Saudaraku Sadarkah Kita

Menghisab Diri Sebelum Dihisab Illahi 

Assalamu’alaikum wr. wb.

Saudaraku…,
Sadarkah kita, bahwa uang yang kita bawa pulang (dari hasil bekerja, berdagang, dsb.) nantinya akan ditanyai dari mana asalnya uang itu dan akan dimintai pertanggung-jawaban untuk apa saja uang itu kita gunakan?

Saudaraku…,
Sadarkah kita, bahwa rumah yang saat ini kita tempati, nantinya juga akan ditanyai dari mana asalnya rumah itu kita bangun/kita peroleh dan akan dimintai pertanggung-jawaban untuk apa saja rumah itu kita gunakan?

Saudaraku…,
Sadarkah kita, bahwa pekerjaan yang saat ini menjadi profesi kita, nantinya juga akan ditanyai bagaimana caranya kita dalam memperoleh pekerjaan itu dan akan dimintai pertanggung-jawaban terhadap semua kewajiban sebagai konsekuensi logis dari pekerjaan itu?

Saudaraku…,
Sadarkah kita, bahwa jabatan yang saat ini ada dalam genggaman kita, nantinya juga akan ditanyai bagaimana caranya kita dalam mendapatkan jabatan itu dan akan dimintai pertanggung-jawaban terhadap semua tanggung jawab yang melekat pada jabatan itu?

Bahkan pendengaran, penglihatan serta hati kita, semuanya itu juga akan dimintai pertanggungan-jawabannya?

“Dan sesungguhnya Al Qur'an itu benar-benar adalah suatu kemuliaan besar bagimu dan bagi kaummu dan kelak kamu akan diminta pertanggungan jawab”. (QS. Az Zukhruf. 44).

”Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya”. (QS. Al Israa’. 36).

Saudaraku…,
Sudahkah kita mempersiapkan diri untuk menghadapinya?

Mengapa kita tidak menghisab diri kita sendiri sebelum dihisab Illahi Rabbi pada saatnya nanti?

Bukankah dengan menghisab diri kita sendiri sebelum dihisab Allah, maka kita masih mempunyai kesempatan untuk memperbaiki diri untuk kemudian bertaubat kepada-Nya? Bukankah Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?

“kecuali mereka yang telah taubat dan mengadakan perbaikan** dan menerangkan (kebenaran), maka terhadap mereka itu Aku menerima taubatnya dan Akulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang”. (QS. Al Baqarah. 160). **) Mengadakan perbaikan berarti melakukan pekerjaan-pekerjaan yang baik untuk menghilangkan akibat-akibat yang jelek dari kesalahan-kesalahan yang dilakukan.

“Dan Dialah yang menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan memaafkan kesalahan-kesalahan dan mengetahui apa yang kamu kerjakan”, (QS. Asy Syuura. 25).

“Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”. (QS. Al Nisaa’. 17).

“Orang-orang yang mengerjakan kejahatan, kemudian bertaubat sesudah itu dan beriman; sesungguhnya Tuhan kamu, sesudah taubat yang disertai dengan iman itu adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (QS. Al A’raaf. 153).

Saudaraku…,
Bisa dibayangkan, bahwa andaikata tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya atas diri kita dan andaikata Allah bukan Penerima Taubat lagi Maha Bijaksana, niscaya kita akan mengalami kesulitan-kesulitan yang teramat sangat. “Dan andaikata tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya atas dirimu dan (andaikata) Allah bukan Penerima Taubat lagi Maha Bijaksana, (niscaya kamu akan mengalami kesulitan-kesulitan)”. (QS. An Nuur. 10).

Saudaraku…,
Oleh karena itu, mulai saat ini, hisab diri kita sendiri sebelum dihisab Allah. Segera lakukan itu, sebelum ajal menjemput kita. Jangan ditunda-tunda lagi. Karena jika ajal telah datang menjemput kita, maka Allah sudah tidak lagi mau menerima taubat kita.

“Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan: "Sesungguhnya saya bertaubat sekarang" Dan tidak (pula diterima taubat) orang-orang yang mati sedang mereka di dalam kekafiran. Bagi orang-orang itu telah Kami sediakan siksa yang pedih”. (QS. Al Nisaa’. 18). Na’udzubillahi mindzalika!

Semoga bermanfaat!


by.imronkuswandi